Red War Think with No Brain

PLN… PLN…. | Januari 5, 2007

Hari ini, seperti biasa diawal bulan sy harus bayar beberapa tagihan bulanan, tagihan telp, hp, dan tentu aja tagihan listrik.

Bayar tagihan telp ma hp lancar2 aja, gak ada masalah… pas mau bayar tagihan listrik, liat total tagihannya saya langsung shock… gila tagihan bulan ini naik 50%.  Untuk tagihan listrik, saya punya kewajiban bayar 3 tagihan untuk 3 rumah. tagihan rumah pertama aman (49rb sekian) , malah turun dr tagihan bulan kemarin (67rb sekian),  tagihan rumah kedua naik, klo bulan kemaren cm 300rb sekian, bulan ini harus bayar 440rb-an. dah yang gila tagihan rumah ketiga bulan kemaren cm 430rb-an, bulan ini jd 750rb lebih….

pembayaran bulanan listrik ketiga rumah itu klo dirata2 berkisar antara 700 – 800rb perak perbulan, eh bulan ini total harus bayar 1,2jt… parah padahal pemakaian lstrik diketiga no itu normal2 aj…

karna gak terima dgn tagihan ini, sy pun menghadap bagian pelayanan pelanggan PLN. sy di sambut ma seorang bapak bertubuh kurus n kucel. begitu sy komplen, dia cm liat struck tagihan bulan lalu ma total tagihan sy bulan ini.

Org PLN: sy ga bs bantu… ini memang udah jd tagihan sodara. kecuali klo ada data2 catatan bulanan dr meteran dirumah, br sy bs cb cek.

Yg komplen: mana sy sempet cek tuh meteran, kan ada org PLN yg keliling catet, sy kan percaya aja. lagian biasanya jg gak segini

Org PLN: mas klo duitnya kurang balik aja dl, kita masih buka koq sampe jam 11.30

yg komplen: ini bukan masalah duitnya pak (padahal sy emang kurang bw duitny), tp gimana koq bs tiba2  muncul tagihan segini??? masa naiknya sampe 50%

Org PLN: ya susah mas, klo gak ada data2nya. sy gak bs kira2….

karna kesel langsung sy tinggal pergi. balik kerumah ambil duit kekurangan, trus bayarin semua. PLN brengsek. gak ada profesionalisme sama sekali, ketauan dr tampilan ma cr jawaban pelayanan pelanggannya. trus tukang keliling tukang catet meteran jg ternyata sering gak muncul, dr dialog dgn bbrp tetangga, dah bbrp bulan ini daerah sy gak pernah disinggahi tukang catet ini.

ah knp sih di endonesia gak ada perusahaan tandingan PLN, biar ada persaingan.

Knp BUMN or instansi pemerintah gak ada yg beres… amatiran lagi….

Yah ini buat pelajaran aja. mulai skr harus rajin tiap bulan nulis meteran listrik, klo nanti sampe gila lagi tagihannya, bs komplen dgn bukti2 yg akurat… tp dgn bukti yg akurat apa org PLN bakal nurunin tagihan kita ya????


Ditulis dalam Cerita, Government, kritik

18 Komentar »

  1. Asli… brengsek… konsumen merugi terus. Padahal bisa toh dirata-rata saja, kalau pun lonjakan terjadi pasti gak jauh. Semestinnya petugas pencatat melakukan pengecekan bersama-sama dengan pemilki rekening, dan ditanda tangani. Jadi bener2 feeer.

    Lah kalao gak datang kemudian di kira-kira saja yo kacau, rugi pasti pemakai.

    Apa belum ada alat pengecek yg otomatis yah, sehingga seperti telepon itu bisa dicek, kapan dan berapa pemakaian listrik itu.

    Komentar oleh helgeduelbek — Januari 5, 2007 @ 7:58 am

  2. kemarin aku juga hampir dapet pengalaman serupa tapi tak sama. ada bapak2 udah agak sepuh datang ke rumah. ceritanya aku lagi jadi tertuduh nggak bayar air nunggak 4 bulan. wew, jelas aja aku komplen langsung sama bapaknya. untung bapaknya easy-going. dia cuma minta ttd ku aja buat bukti kalo dia udah ke tempatku, trus habis itu mau dicekin lagi di pdam-nya.
    aku malah jadi kasihan sama bapaknya. motornya udah butut. bela2in siang2 ke rumahku cuma gara2 pdam nggak profesional. gimana tho sistem pencatatan pembayaran mereka itu…

    Komentar oleh joesatch — Januari 5, 2007 @ 1:50 pm

  3. iyach mas, hajar aja tuh PLN!! perusahaan gak jelas manajemen nya juga!
    ngaku2 rugi mulu! padahal gak ada pesaing!!

    Komentar oleh Tresno — Januari 5, 2007 @ 7:26 pm

  4. Di banjarmasin mas, tiap setahun sekali PLN memadamkan listrik selama 2-3 bulan untuk seluruh wilayah…

    Jadwalnya: Sehari mati, sehari padam…

    Bayarnya teteeup…

    Komentar oleh manusiasuper — Januari 6, 2007 @ 2:31 am

  5. rumahnya banyak ya pak… istrinya berap…*pletak*

    Komentar oleh passya — Januari 6, 2007 @ 10:17 am

  6. hihihiihihi
    rumahnya 3, berarti istrinya 3 dunks🙂

    Komentar oleh Luthfi — Januari 6, 2007 @ 12:10 pm

  7. Udah dicek belum? Jangan-jangan memang penggunaannya meningkat. Kan baru perasaan saja …

    Komentar oleh David G. — Januari 6, 2007 @ 6:12 pm

  8. *INORMASI PENERBANGAN GRATIS AL-JENAZAH AIRLINES LAYANAN PENUH 24 JAM*
    coba buka http://qalbusalim.wordpress.com/2007/01/07/al-jenazah-airlines/

    Komentar oleh qalbusalim — Januari 7, 2007 @ 3:13 am

  9. Klo kejadian spt itu mah, saya sdh pernah mengalami; kita sebagai konsumen pasti dirugikan, apalagi harga per kwh_nya kan beda, klo kita yg jadi tukang catat meteran… wah ini kan menjadi hal aneh!

    Saya tinggal di Banjarmasin. Sejak saya msh kecil, sampai punya 2 org anak yg sdh besar saat ini (umur saya 36 th), pelayanan PLN di daerah saya (Kalselteng) tetap saja amburadul dan tidak becus. Alasan yg kerap saya dengar, ada gangguan dan pemeliharaan mesin (overhault).

    Saya pernah tinggal selama sekitar 4 bln di kota lain , pada saat itu (seingat saya), seharipun saya tidak pernah mengalami listrik padam, baik waktu hujan ataupun panas. Lha di Banjarmasin, tidak kenal panas ataupun hujan, pemadaman sering terjadi. Apakah bahan utk aliran listrik di Banjarmasin (seperti trafo, kabel, dsb) terbuat dari plastik, benang ataupun kayu? Apakah di daerah lain tidak ada pohon?

    Pemadaman juga terjadi karena pemeliharaan mesin. Ini sdh saya anggap sebagai penyakit menahun; terjadi setiap tahun selama 2 bulan/lbh. Alasannya sederhana saja, daya listrik tidak mampu mencukupi kebutuhan (apalagi pada wkt beban puncak), krn salah 1 mesin harus istirahat. Menurut saya, kalau daya listrik/mesinnya tidak ditambah, sampai DUNIA KIAMATpun pemadaman akan terus terjadi; JUTAAN PROFESSORpun ga akan bisa mengakali, kecuali sebagian besar pelanggan yg ada diputus aliran listriknya (tapi apakah ini mungkin). Apalagi kan tiap hari penduduk makin bertambah!

    Pemadaman listrik sering sangat merugikan masyarakat, seperti timbulnya bencana kebakaran, anak2 kesulitan belajar pd wkt ujian, dsb.

    Complain saya pernah direnpons oleh operator PLN yg katanya dari segi bisnis, penambahan tenaga listrik utk Kalimantan, khususnya Kalselteng tidak menguntungkan, karena wilayah industrinya tdk banyak. Saya sangat kesal dengan tanggapan tsb. Listrik inikan skrg ini sdh menjadi kebutuhan primer yg menyangkut hajat hidup orang banyak. Inikan menyangkut pemerataan dan keadilan, dalam kerangka NKRI! Jangan hanya karena pertimbangan bisnis lalu Kalimantan Selatan dan Tengah khususnya menjadi gelap gulita pd malam hari setiap tahun hanya karena pertimbangan bisnis!

    Komentar oleh Ilham — Januari 7, 2007 @ 8:53 am

  10. @All
    Iya emang PLN or BUMN gak ada yg bener….
    btw apa yg bener ya direpublik ini

    @luthfi & Passya
    Sy lom punya rumah, itu rumah ortu ma kaka2 sy….

    @David
    Diketiga rumah itu pemakaian listrik seperti biasa bulan2 sebelumnya, gak ada penambahan pemakain listrik. listrik cm digunakan buat keperluan biasa sehari2….

    Komentar oleh redwar — Januari 7, 2007 @ 1:47 pm

  11. Mahal amat mas! Kali rumahnya besar + pakai AC di setiap kamar.

    Di perancis, untuk appartement 80m2 dgn 3 penghuni, saya hanya bayar 30 Euros/bulan untuk listrik + 15 Euros/bulan untuk gas (untuk masak+pemanas air untuk mandi + cuci piring).

    Komentar oleh juliach — Januari 7, 2007 @ 8:18 pm

  12. ya tuh…saya aja ..di hutan gak pernah bayar listrikk tapi,,,bangsat juga pertamina!! ini minyak payah sekali di dapet..tiap bulan naik teruuusss..coba kalau banyak pertamina tandingan….dasar,,, pemerintah indondesooo….

    redwar,,,saya kecewa dengan tampilan blog ini…bayangan saya blog ini warnaya merah. dengan darah segar..(dasar simbah kie ndesoo tenan)

    Komentar oleh Mbah Keman — Januari 18, 2007 @ 3:15 pm

  13. Hi… hi.. aku malah pernah bayar sesuatu yang belum kupakai… bayangin aja rumah belum ditinggali, belum ada satupun bohlam or neon terpasang masak udah ada tagihan sekian ratus kwh

    pln… pln… riwayatmu kini

    Komentar oleh Ferry — Januari 25, 2007 @ 2:37 am

  14. tukang catet meterannya nembak kali, PLN klo nagih kejam sekali, telat sebulan udah diancam pemutusan padahal klo listrik mati PLN cuek2 aja…..

    Komentar oleh weedee — April 12, 2007 @ 3:16 am

  15. Aku pernah ngalamin kejadian kaya gini..

    Masa tagihan listrik bulanan kos-an ku waktu semua penghuninya ada dan ketika semua penghuninya mudik Lebaran selama hampir sebulan bisa sama, malah agak naik pula..:/

    Trus soal tagihan yang bisa tiba2 naik lebih dari 30% itu,
    katanya, berhubung meteran PLN itu sifatnya gak ‘online’, tagihan dibuat berdasarkan catatan meteran.

    Nah berhubung tukang catat meterannya tidak setiap bulan datang,
    bisa jadi tagihan pada bulan2 tertentu (ketika tidak ada pencatatan..) dibuat sama rata dengan bulan sebelumnya..

    Lalu, ketika sudah ada pencatatan,
    kekurangan beberapa bulan yang tidak dicatat itu,
    disatukan dalam satu tagihan bulan berikutnya,
    makanya bisa tiba2 naik begitu..

    Entah bener atau gak sih penjelasan ini.

    Anyways,
    emang gak mungkin ya bikin meteran listrik jadi online,
    jadi tagihan listrik bisa jadi akurat seperti halnya tagihan tlp..🙄

    Tapi aku setuju soal swastanisasi perusahaan supplier listrik..
    Gapapa deh ratenya naik, gapapa gak disubsidi,
    asal pelayanannya bener, profesional, dan transparan..
    Toh, klopun tarifnya naik, konsumen punya pilihan..😉

    Komentar oleh Lily — Mei 10, 2007 @ 5:35 am

  16. buat yg punya blog, kl mau komplen dngn bukti2 kuat, gini caranya. rekening 3 bulan sblmnya dicek.misal bulan A kwhnya 1770(sblm)dan 1777 (tercatat), bulan B 1777(sblm) dan 1785(tercatat), bulan C 1785(sblm) dan 1793(tercatat). bulan ini angka rekening sblm pasti 1793, dan angka tercatat misal 1799. kl 1799 tu sama kayak angka meter drumah, berarti ga da masalah sm pencatatan PLN.yg jelas kl dari bln A sampe C angkanya nyambung terus(1770-1777,1777-1785,1785-1793), berarti pelanggan ga dirugikan.
    kadang2 ptugas catat yg malas datang bisa hanya menafsir angka pemakaian. jika di rekening misalnya lebih besar daripada yg sebenarnya,pelanggan bisa menuntut dan petugas catat dapat dikenakan sangsi oleh PLN.untuk di jatim, sangsi petugas sebesar sekitar Rp 300.000 per kesalahan.

    Pencatatan secara otomatis sudah ada dari dulu, namanya AMR(Automatic Meter Reading). jd alat ini bisa memantau pemakaian pelanggan tiap detik(kayak pemakaian pulsa gt). Tp alat ini memerlukan biaya besar (sekitar 15juta/pelanggan), makanya penggunaan ini cm dipakai pada pabrik2, perusahaan gede, atau rumahnya Bos-bos.

    Emang bener PLN ga da pesaing karena ga ada yg berani jualan listrik dibawah Cost yg dikluarin. Untuk menghasilkan 1 Kwh diperlukan biaya Rp 1800. sedangkan per Kwh yang dijual hanya 500 hingga 600 yang saat ini masih dianggap mahal oleh kebanyakan penduduk Indonesia.Inilah perusahaan satu2nya di Indonesia yg targetnya mengurangi kerugian, bukanya penigkatan profit sebagai prestasi.Untuk Menutup kerugian, iniliah yang disubsidi oleh pemerintah.Tapi tiap pengajuan dana subsidi oleh PLN, pemerintah selalu memberikan dana dibawah angka yg memadai.

    Komentar oleh yadi — November 1, 2007 @ 3:12 am

  17. PLN tu ga pernah cuek sodara2.. kl nagih ya emang gt seharusnya, masak dibilang kejam. kl ga nagih gmn mw beli solar buat nyalain listrik sebulan kedepan. Duit di brangkas kn abis buat nyalain sbln sblmnya. kita kn pake dulu baru bayar, berarti kita ngredit gt. sukur2 kl dikasi pemberitahuan dulu. kl gangguan, bkn berarti PLN cuek atw ga ngelakuin apa2. Call center cm jalanin tugas ngejawab apa adanya dilapangan, dimana petugas sudah naek tiang listrik buat beresin jaringan yg rusak. sampe banyak yang mati kesetrum lho…

    kl negara kita jadi memanfaatkan tenaga nuklir, kelistrikan di indonesia tidak akan ada masalah karena masalah biaya operasional akan dapat ditekan sehingga PLN tidak merugi dan dapat meningkatkan pelayanan. Yang belum dapet listrik jadi dapet, yang byar pet ga jadi pet lagi. InsyaAllah..
    tp jngn lupa memikirkan konsekuensi penerapannya.

    Komentar oleh yadi — November 1, 2007 @ 3:55 am

  18. berengsek loe

    Komentar oleh mahmud abas — Desember 5, 2007 @ 3:27 pm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

About author

Aku cm anak manusia yg mencoba mmbebaskan diri dari belenggu DOKTRIN yg ada.... Berpikir penuh LOGIKA tanpa pikiran yg ada (DOKTRIN)

Cari

Navigasi

Kategori:

Links:

Archives:

Feeds

%d blogger menyukai ini: