Red War Think with No Brain

Pendidikan Immoral

Mei 27, 2007
4 Komentar

Dah lama gak nulis diblog, alasannya mati ide, sok sibuk, jarang online…. akhirnya skr maksain nulis lagi….

mo ngulas sdikit tentang dunia pendidikan kita yg bukan makin maju, tp makin mundur. Koq bisa ya???

dilihat dr segi fasilitas, sekolah skr jelas lebih maju dibanding dulu, walaupun masih ada banyak skolah yang ga layak pakai. ini bs kita liat dr keberadaan sekolah sekolah super duper mahal yg numpunk dibeberapa kota besar. bahkan skr dah banyak sekolah2 yg katanya udah standar nasional bahkan ada yg internasional.

sistem standarisasinya gimana sy jg kurang faham, menurut info yg sy dapet (bukan dr hasil tapa, apalagi ngedatengin dukun) dr beberapa temen yg dr dunia pendidikan, sekolah standar nasional itu diliat dr fasilitas dan kelulusan siswa dalam UN 100% + rata2 UNnya harus diatas standar kelulusan (klo gak salah 6 or 7, sy lupa) itu cm beberapa syarat, masih ada syarat2 lain yg sy gak tangkep karna otak sy dah gak jelas lg mikirin apa.

trus apa bener sekolah2 itu berhasil mendidik anak didiknya sehingga para siswanya bs lulus dgn nilai UN diatas standar pemerintah??? dgn kelengkapan fasilitas+guru2 yg katanya selalu di upgrade kemampuannya+program2 lokal unggulan sekolah, harusnya sih bs… tp ternyata dr Un 2007 ini, sy menemukan banyak fakta. ternyata sekolah2 yg katanya sekolah unggulan gak luput dr kecurangan.

klo disekolah2 swasta yg kategori menengah kebawah kecurangan2 itu hal yg sy maklumi, knp?? karna hampir 100% siswa2 sekolah swasta itu merupakan siswa saringan yg terdepak dr sekolah2 negeri (dikota saya, kota hujan, sekolah swasta jarang yg jd favorit) anak2 yg pinter banyak yg masuk negeri, tp untuk yg otaknya pas2an mau gak mau harus masuk sekolah swasta, kecuali tu anak punya ortu yg kaya jd bs nyogok or punya kekuasaan biar bs nitip anaknya ma orang dinas pendidikan.

ketika sy ngobrol ma org2 yg lumayan lama hidup di dupen(dunia pendidikan) hal2 kaya gini (kecurangan2) dah lumrah terjadi sejak UN di adain ma pemerintah. Dulu waktu masih pake sistem EBTA/EBTANAS, kecurangan2 tetap ada, cm gak semassal sekarang. dulu yg melakukan kecurangan cm oknum guru tertentu, skr kecurangan2 yg terjadi dah jadi kecurangan berjamaah, gimana ngga, mulai dari kepsek sampe guru dihampir sekolah melakukan beragam taktik biar semua anak didiknya lulus.

hal ini jg terjadi disekolah2 unggulan yg katanya udah standar nasional or internasional. apalagi sekolah itu punya kepentingan yg sangat besar: REPUTASI SEKOLAH. apa kata dunia klo sekolah yg udah punya standar tinggi itu ada siswa yg gak lulus, atau nilai rata2 UNnya cm pas2an…..

disalah satu sekolah terfavorif di kota saya, sekolah yg katanya punya segudang prestasi, dah standar nasional, kecurangan itu jg terjadi. modus operandi ngasih kunci jawaban  UN ke siswa via sms di pagi hari, sekitar jam 6. makanya di kota saya ini ketika UN berlangsung, hampir semua siswa udah kumpul disekolahnya sekitar jam 6, padahal UN br dimulai jam 7.30. ade saya yg sekolah di sekolah favorit tersebut jg kebagian sms, dr guru bidang studinya. … Untuk matematika dia dapet 18 kunci jawaban, B indo 30 jawaban, b ingg dapet 32 kunci jawaban…..

pas sy tanya ade sy, dia bilang beberapa hari sebelum UN, ada beberapa perwakilan kelas yg dipanggil ma guru termasuk ade sy, di situ gurunya ngasih tau trik2 yg harus di ikutin ma siswa, jd setiap ruang ada 4 anak yg dikasih kunci jawaban, 2 paket A, 2 paket B. tugas anak2 pilihan ini harus menyebarkan kunci ini ke anak2 lainnya yg satu ruangan. jdi satu anak harus nyebarin ke 4 anak lain. cepat dan bersih…..

Modus seperti  ini banyak dipakai ma sekolah2, walaupun ada jg modus2 lain seperti ngasih kunci ketika UN dimulai, jd ada anak yg pergi ke WC, di wc adh ada guru yg nunggu dgn kertas kunci jawaban, ada jg yg terang2an ngasih kunci dalam ruang ujian.

Orang2 dinas pendidikan jg tau, cm pura2 gak tau. malah dalam kunjungan salah satu pejabat dr dinas pendidikan kesekolah tempat sy ngajar, sebelum UN berlangsung dgn tegas dia bilang “UN dikota ini harus sukses” dan ada rekan sy yg bilang “dgn cara apapun pak???”  tanpa ragu dia bilang “klo emang terpaksa, knp ngga”

Klo dah massal gini kecurangan apa yg bakal terjadi ma generasi penerus. anak2 yg harusnya dididik biar jujur malah diajarin berbuat curang.

UN cm ini adalah lahan empuk buat org2 dinas pendidikan nyari duit, makanya gak mungkin di ilangin……

kiata tinggal tunggu aja gimana bangsa yg makin lama makin immoral ini kedepannya.

BTW, sekolah tempat sy jg melakukan kecurangan yg sama, tp sy gak mau lapor, masih butuh pekerjaan ini. gak mau nasib sy kaya guru2 yg lapor dimedan. mereka semua pada disuruh ngundurin diri or dipecat tidak terhormat.

Iklan

Ditulis dalam Cerita, Government, kritik

PLN… PLN….

Januari 5, 2007
18 Komentar

Hari ini, seperti biasa diawal bulan sy harus bayar beberapa tagihan bulanan, tagihan telp, hp, dan tentu aja tagihan listrik.

Bayar tagihan telp ma hp lancar2 aja, gak ada masalah… pas mau bayar tagihan listrik, liat total tagihannya saya langsung shock… gila tagihan bulan ini naik 50%.  Untuk tagihan listrik, saya punya kewajiban bayar 3 tagihan untuk 3 rumah. tagihan rumah pertama aman (49rb sekian) , malah turun dr tagihan bulan kemarin (67rb sekian),  tagihan rumah kedua naik, klo bulan kemaren cm 300rb sekian, bulan ini harus bayar 440rb-an. dah yang gila tagihan rumah ketiga bulan kemaren cm 430rb-an, bulan ini jd 750rb lebih….

pembayaran bulanan listrik ketiga rumah itu klo dirata2 berkisar antara 700 – 800rb perak perbulan, eh bulan ini total harus bayar 1,2jt… parah padahal pemakaian lstrik diketiga no itu normal2 aj…

karna gak terima dgn tagihan ini, sy pun menghadap bagian pelayanan pelanggan PLN. sy di sambut ma seorang bapak bertubuh kurus n kucel. begitu sy komplen, dia cm liat struck tagihan bulan lalu ma total tagihan sy bulan ini.

Org PLN: sy ga bs bantu… ini memang udah jd tagihan sodara. kecuali klo ada data2 catatan bulanan dr meteran dirumah, br sy bs cb cek.

Yg komplen: mana sy sempet cek tuh meteran, kan ada org PLN yg keliling catet, sy kan percaya aja. lagian biasanya jg gak segini

Org PLN: mas klo duitnya kurang balik aja dl, kita masih buka koq sampe jam 11.30

yg komplen: ini bukan masalah duitnya pak (padahal sy emang kurang bw duitny), tp gimana koq bs tiba2  muncul tagihan segini??? masa naiknya sampe 50%

Org PLN: ya susah mas, klo gak ada data2nya. sy gak bs kira2….

karna kesel langsung sy tinggal pergi. balik kerumah ambil duit kekurangan, trus bayarin semua. PLN brengsek. gak ada profesionalisme sama sekali, ketauan dr tampilan ma cr jawaban pelayanan pelanggannya. trus tukang keliling tukang catet meteran jg ternyata sering gak muncul, dr dialog dgn bbrp tetangga, dah bbrp bulan ini daerah sy gak pernah disinggahi tukang catet ini.

ah knp sih di endonesia gak ada perusahaan tandingan PLN, biar ada persaingan.

Knp BUMN or instansi pemerintah gak ada yg beres… amatiran lagi….

Yah ini buat pelajaran aja. mulai skr harus rajin tiap bulan nulis meteran listrik, klo nanti sampe gila lagi tagihannya, bs komplen dgn bukti2 yg akurat… tp dgn bukti yg akurat apa org PLN bakal nurunin tagihan kita ya????


Ditulis dalam Cerita, Government, kritik

Siang2 nyalain lampu Motor

Desember 15, 2006
13 Komentar

Gak habis pikir gw ma Pemerintah republik tercinta ini… bikin kebijakan koq yg aneh2.

yg paling baru adalah kebijakan Kapolda Metro Jaya yg mengharuskan semua pengendara sepeda motor untuk menyalakan lampu motornya walaupun hari udah siang. jd semua pengendara motor wajib nyalain lampu mtrnya, klo gak, yah siap2 kena tilang.  dah gitu semua mtr jg cm boleh melewati jalur lambat, gak boleh lewat jalur cepat lg. eh ternyata hal ini gak cm di jakarta aja, tp jg menular ke kota2 yg berbatasan dng jakarta, BOTADEBEK.

3 hari yg lalu  ketika pulang dr Cianjur, lewat bogor, eh ternya banyak yg nyalain lampu mtrnya jg. gw sih cuek aja, soalnya gak penting bgt sih siang2 pake lampu mtr.

Alasan yg  dipake ma Kapolda yaitu untuk mengurangi jumlah kecelakaan dijala. alasan yg aneh. klo mo mengurangi jumlah kecelakaan ya diperbaiki dunks sistem yg ada. Mulai dr sistem pembuatan SIM sampe moral para penegak hukum n para pelaku (baca: sopir n pengendara spd motor), dan hal2 lainnya.

Klo bikin SIMnya banyak yg nembak (eh gw jg bikinnya nembak, 250rb 3o menit beres) gmn pertanggungjawaban dijalannya? apalagi buat org2 yg baru bs ngendarain mbl, tau2 pas bikin SIM dah langsung yg SIM B2 umum (temen gw dapet SIM ini dgn bayar 800rb perak diKarawang, padahal dia asli anak Bogor). Gila kan? br bs nyopir tiba2 bawa mobil kontainer yg gandengan pula.

Moral para penegak huhun jg harus diperbaiki. gmn mo menjadi penegak hukum klo mereka sendiri gak bs menjalankan peraturan dgn benar. mereka nyuruh org supaya bayar pajak, kelengkapan kendaraan lengkap, tp mereka sendiri keliaran dijalan pake motor yg gak jelas plat no-nya, gak pake spion n helm pula.

trus moral para pengguna jalan jg harus mulai dididik lagi, biar gak jd org barbar yg seenak jidatnya aja bablas klo lampu dah merah. gak bs sabar. lom lg kebiasan jelek yakni membawa kendaraan dalam keadaan ngantuk or mabok (obat or minuman keras).

klo semua itu masih dicuekin ya gak ngaruh kali biar dimotor pake lampu tembak siang2 jg. yg namanya tingkat kecelakaan masih akan sangat tingg. jd perbaiki dl 3 hal tersebut diatas, insya Allah tingkat kecelakaan akan berkurang.

Nb: Hal2 lainnya pa lagi yah???


Ditulis dalam Government

About author

Aku cm anak manusia yg mencoba mmbebaskan diri dari belenggu DOKTRIN yg ada.... Berpikir penuh LOGIKA tanpa pikiran yg ada (DOKTRIN)

Cari

Navigasi

Kategori:

Links:

Archives:

Feeds